LayarBerita, Den Haag – Pelajar di Indonesia Den Haag (SIDH) dan Herenweg School Wassenaar Belanda menyerahkan usulan proyek “Kampung Iklim” yang dibangun di aplikasi permainan komputer Minecraft kepada Duta Besar (Dubes) RI Den Haag, Mayerfas dan Climate Envoy Belanda, YM. Prince Jaime de Bourbon de Parme, di KBRI Den Haag, Selasa (23/11/2021).

Proyek “Kampung Iklim” tersebut dikerjakan bersama-sama oleh 14 pelajar SIDH dan 50 pelajar Herenweg School umur 10-14 tahun dari 16 September hingga 1 November 2021, dengan dukungan KBRI Den Haag dan Indonesia Nederland Society.

Di dalam permainan Minecraft itu, para pelajar membangun program adaptasi dan mitigasi iklim berdasarkan kondisi di Malino yang diidentifikasi melalui wawancara dengan para penduduk.

Penyerahan usulan proyek “Kampung Iklim” untuk Malino dilakukan dalam acara Peluncuran dan Webinar yang dihadiri oleh sekitar 80 orang, termasuk Pemerintah Kabupaten Gowa dan penduduk Malino secara online.

Saat menerima usulan proyek tersebut, Dubes Mayerfas menyatakan, proyek “Kampung Iklim” dapat diimplementasikan secara nyata.

“Proyek Kampung Iklim ini akan menjadi kontribusi yang baik untuk Pemerintah dan masyarakat Indonesia, terutama di Malino. Program Kampung Iklim sudah dijalankan Pemerintah Indonesia sejak 2016 dan telah dibangun di lebih dari 2 ribu lokasi. Proyek ini jika diterapkan di Malino akan membantu pemenuhan target 20 ribu Kampung Iklim di tahun 2024,” jelas Dubes Mayerfas.

Usulan proyek tersebut juga disambut baik oleh Climate Envoy Belanda.

“Para pelajar secara kreatif dan fun mencari solusi untuk masalah global (perubahan iklim). Beberapa solusi yang ditawarkan dalam proyek sejalan dengan permasalahan yang dihadapi, seperti pengolahan sampah. Pemerintah Belanda tengah bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia melalui ekonomi sirkular untuk pengolahan sampah,” papar Prince Jaime.

Anggota Board of Trustee Indonesia Nederland Society dan mantan Menteri Luar Negeri Belanda, Bernard Bot, yang menyaksikan penyerahan menyampaikan, proyek ini dapat menstimulasi dan menjangkau para pembuat kebijakan. Untuk itu, akan baik jika proyek ini bisa diintegrasikan ke dalam kurikulum pendidikan dasar.

Pembangunan “Kampung Iklim” dilakukan selama 6 minggu oleh para pelajar dengan fokus kepada 7 permasalahan di Malino yaitu, air bersih, sampah, ketahanan pangan, kebakaran hutan, deforestasi, energi listrik, dan kesehatan.

Para pelajar mengusulkan untuk membangun filter air bersih, sistem pengolahan sampah, pertanian, peternakan dan pasar bagi rakyat, pengairan untuk cegah kebakaran hutan, penanaman pohon, pompa air untuk listrik dan rumah sakit.

Proyek tersebut dikerjasamakan oleh kedua sekolah sebagai bagian dari pembelajaran perubahan iklim dan mengambil momentum Pertemuan Conference of Parties (COP) 26 United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *