LayarBerita, Aceh – Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri memusnahkan 7 hektare ladang ganja di area Gunung Lauser tepatnya kawasan Beutong Ateuh Banggalang, Kabupaten Nagan Raya, Aceh.  Polisi juga berhasil mengagalkan 529 kilogram ganja kering siap edar dari pemasok dan pengepul ganja jaringan antarprovinsi.

Menurut Kadiv Humas Polri, Irjen Pol. Raden Prabowo Argo Yuwono, menjelaskan, pengungkapan ladang ganja tersebut berawal dari diamankannya 198 bungkus ganja kering dengan berat 223,95 kilogram pada 9 Juni 2021, hasil pengembangan jaringan pengedar Jakarta-Palembang-Medan.

“Dari pengembangan tim, pada Kamis 24 Juni 2021 berhasil mengamankan empat tersangka dengan barang bukti narkotika jenis ganja sebanyak sembilan karung yang berisi 280 bungkus paket ganja dengan berat 3044,60 kilogram,” terang Kadivhumas dalam keterangan tertulis, Kamis (1/6/2021).

Empat tersangka yang ditangkap berinisial IB (42), IS alias UC (44), MA (35), dan RD (37). Lanjut terang Kadivhumas, hasil pendalaman penyidik terhadap keempat tersangka dan informasi yang didapat dari masyarakat, para tersangka ternyata memiliki ladang ganja.

“Tim kemudian melakukan penyisiran area Gunung Leuser ditemukan ladang ganja seluas 7 hektare di daerah Beutong Ateuh Banggalang, Kabupaten Ateuh Banggalan, Kabupaten Nagan Raya,” terang terang Kadivhumas.

Dari luas 7 hektare ladang ganja ini, dapat menghasilkan 630 ribu batang ganja kering dengan perkiraan berat 210,529 ton. Jika harga pasaran 1 kilogram ganja Rp 4 juta maka nilai dari ladang tersebut sebesar Rp 842 miliar.

Namun yang lebih penting dari itu, terang Kadivhumas, dari pemusnahan ladang ganja dengan cara dicabut pohon lalu dibakar, tersebut Polri berhasil menyelamatkan 10.526.450 jiwa anak bangsa.

“Jika 1 Kg dikonsumsi 50 orang, maka 210.529 Kg dikali 60 orang maka 10.526.450 jiwa terselamatkan dari penyalahgunaan narkoba jenis ganja,”terang Kadivhumas. [tribrata]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *