Kabupaten Siak - 1 minggu lalu

Jadi Desa Inklusi Pertama di Riau, OJK Apresiasi Kampung Muara Kelantan

LayarBerita, Siak – Penjabat Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Jamaluddin mengikuti video conference bersama Sekretaris Daerah Propinsi Riau, Yan Prana Jaya Indra Rasyid serta Kepala Otoritas Jasa Keuangan Propinsi Riau Yusri, dari ruang Command Center Siak Live Room, Selasa (23/6/2020).

Vidcom tersebut dengan agenda evaluasi program kegiatan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Propinsi Riau Tahun 2019, dan Program Kerja Tahun 2020 di era pandemi Covid-19. Pj Sekda juga didampingi oleh Kepala Bagian Ekonomi dan Pembangunan Setda kabupaten Siak Azmarwan Yohanto.

Kesempatan tersebut dimanfaatkan oleh Penjabat Sekda Kabupaten Siak Jamaluddin, untuk menyampaikan hasil kinerja Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Kabupaten Siak bersama penyedia jasa keuangan di Kabupaten Siak. Jamaluddin menjelaskan kalau Kabupaten Siak saat ini telah memiliki Desa Inklusi pertama di Provinsi Riau, yaitu Kampung Muara Kelantan Kecamatan Sungai Mandau.

“Ahamdulillah Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Kabupaten Siak bersama Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Propinsi bekerjasama dengan penyedia jasa keuangan di Kabupaten Siak, telah mampu mewujudkan Kampung Muara Kelantan Sungai Mandau sebagai desa inklusi yang pertama di Provinsi Riau,” ujar Jamaluddin.

 Di Kampung Muara Kelantan, sambung Jamal, pemerintah daerah bersama stakeholder telah memberdayakan masyarakat di sektor pertanian dan perkebunan, diantaranya budidaya padi. Sementara sebagian masyarakat yang lain, katanya dilakukan pembinaan untuk mengembangkan perkebunan sawit.

“Sebagian masyarakat lainnya juga kami dorong untuk memberdayakan perekonomian diberbagai bidang untuk menggerakkan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM),” jelasnya.

Menanggapi laporan Penjabat Sekda Jamaluddin, Kepala Otoritas Jasa Keuangan Provinsi Riau Yusri memberikan apresiasi kepada Pemerintah Kabupaten Siak, yang telah mampu mewujudkan Desa Inklusi pertama di Bumi Lancang Kuning tersebut.

“Saya sangat mengapresiasi penyampaian Bapak Penjabat Sekda Siak yang telah menyampaikan perkembangan pencanangan desa inklusi di Kabupaten Siak. Semoga nantinya perkembangan desa tersebut dapat terus ditingkatkan, sehingga Kabupaten Siak bisa menjadi percontohan,” ucap Yusri.

Sambungnya, saat ini Inklusi Keuangan dan Literasi Keuangan Provinsi Riau masih harus terus ditingkatkan. Diperlukan terobosan-terobosan baru yang digagas bersama, baik oleh TPAKD provinsi maupun kabupaten/kota. Untuk bersama-sama dengan penyedia jasa keuangan di Provinsi Riau menjalankan Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI).  Khususnya dalam memberikan edukasi terkait jasa keuangan kepada masyarakat, memberikan fasilitas keuangan publik, subsidi, dan  bantuan sosial serta pemberdayaan masyarakat dan UMKM.

“Pada triwulan I, tingkat inklusi dan literasi Provinsi Riau masih harus ditingkatkan. Saya berharap kepada pemerintah provinsi bersama pemerintah kabupaten/kota, dapat melaksanakan Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI) dengan memberikan edukasi jasa keuangan kepada masyarakat. Terutama masyarakat ‘unbankable’ yang masih belum tersentuh layanan penyediaan jasa keuangan.  Saya juga berharap peran Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah baik di provinsi maupun kabupaten/kota terkait hal tersebut,” paparnya.

Sementara itu Sekda Provinsi Riau Yan Prana Jaya Indra Rasyid yang dalam kesempatan itu juga didampingi sejumlah unsur Forkompimda Provinsi Riau memberikan catatan evaluasi Program Kegiatan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah tahun 2019 dan Program Kerja Tahun 2020 di era pandemi Covid-19.

Sekda Provinsi Riau menyampaikan pentingnya peran aktif TPAKD untuk menjaga dan meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi, serta pentingnya sinkronisasi TPAKD provinsi dengan kabupaten/kota bersama penyedia jasa keuangan yang berada di Provinsi Riau.

“Saya mewakili bapak gubernur, menyampaikan pentingnya peran aktif Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah untuk menjaga laju pertumbuhan ekonomi di tengah pandemi Covid-19 ini, yang merupakan ujian berat bagi kita bersama. Kita harus mampu terus menjaga pertumbuhan ekonomi demi kesejahteraan masyarakat, bersamaan dengan upaya kita untuk terus menekan penyebaran Covid-19,” sebutnya.

Mantan Kepala Bappeda Kabupaten Siak itu juga menekankan bahwa saat ini masyarakat berada di era new normal, dimana dalam melaksanakan berbagai aktivitas sehari-hari harus tetap mematuhi protokol kesehatan serta menjaga pola hidup sehat. Dalam hal ini ia berharap agar seluruh kepala daerah dapat terus melakukan edukasi kepada masyarakat agar dapat menerapkan pola hidup sehat.

“Saya mendorong para bupati dan walikota tetap  memberikan edukasi secara masif kepada masyarakat, agar tetap mematuhi protokol kesehatan. Harapan kita bersama tentunya, pandemi Covid-19 ini segera berlalu, bersamaan laju pertumbuhan ekonomi. Karena itu perlu kita tingkatkan peran aktif serta sinkronisasi peran antar Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah,” tutupnya. [Abb/rel]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *