[Infotorial Pemkab Siak]

LayarBerita, Siak –  Kecamatan Sungai Apit dijuluki sebagai Negeri Seribu Qori, seolah menjadi bagian tak terpisahkan dari sosok Bupati Siak Alfedri. Menurutnya ada banyak kenangan dan pengalaman indah yang dirinya rasaan di sana.

“Sungai Apit ini adalah bagian dari hidup saya, sampai kapan pun takkan pernah saya lupakan,” ucap Alfedri pada acara peresmian Taman Syarifah Sembilan, di Kecamatan Sungai Apit, Minggu (20/9/2020).

Alfedri yang saat itu mengenakan peci dan batik hijau muda, menceritakan sepenggal kisah saat mengabdi sebagai pegawai negeri sipil di Kantor Camat Sungai Apit.

Menurutnya, banyak hal yang dia peroleh, seperti bagaimana praktek-praktek pengabdian di tengah masyarakat, dan bagaimana cara beroganisasi dan sampai dirinya diangkat menjadi Ketua AMPI.

“Artinya semua sendi-sendi kehidupan saya belajar banyak disini. Bahkan saya pernah menjadi juri cabang pidato MTQ disini,” ungkapnya.

Ia pun mendoakan Sungai Apit ke depannya akan menjadi perkotaan, yang diawali dengan pembangunan taman dan turap.

“Insya Allah Sungai Apit ini akan menjadi perkotaan di masa depan yang akan kita Banggakan,” harapnya.

Mantan Kaur Kecamatan Sungai Apit ini menuturkan, pembangunan taman tersebut menelan biaya sebesar Rp1.5 milyar lebih.

Lokasi taman tersebut berada di bekas kantor camat lama, sebelum dibangun taman sempat terjadi perdebatan dan akhirnya disepakati untuk dibangun taman kota.

Sementara itu, Camat Sungai Apit Wahyudi menambahkan, pemberian nama taman tersebut sudah hasil kesepakatan bersama. Nama Syarifah Sembilan adalah Srikandi Kerajaan Siak pada zaman Raja Kecik yang menjaga pintu masuk ke Sungai Siak di Tanjung Kuras.

Menurut cerita, sambung Wahyudi, Srikandi ini mengusir penjajah dengan cara yang unik, yaitu dengan Tari Zapin. Tarian Zapin Syarifah Sembilan ini pernah ditampilkan pada acara Festival Siak Bermadah tahun 2010 yang dibawakan oleh peserta dari Kecamatan Sungai Apit.

“Taman ini sudah ramai dikunjungi masyarakat, bahkan sampai mengalahkan Disney Land,” seloroh Camat Yudi.

Pihaknya sudah mengusulkan ke dalam situs cagar budaya, dan sudah ditelusuri sampai ke Tanjung Kuras. Bukti sejarahnya ada tiga makam di kampung tersebut, pertama Makam Syarifah Sembilan, Makam Guru Ngaji dan Makam Empang Kualo.

Dipenghujung  acara Bupati Alfedri membuka kain penutup papan nama tersebut, didampingi oleh Anggota DPRD Siak, Sekretaris PU Tarukim, Sekretaris Dinas Kominfo, Kadis Kesehatan, Lurah Sungai Apit dan sejumlah penghulu dan tokoh masyarakat Sungai Apit. [Abb/rel]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *