LayarBerita, Jakarta – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa mulai tahun 2020 ini dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang dialokasikan dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Non Fisik APBN mengalami perubahan dalam pola penyalurannya.

Untuk tahun 2020, penyaluran dana BOS yang sebelumnya 4 tahap menjadi 3 tahap, yakni tahap I sebesar 30%, tahap II sebesar 40% dan tahap III sebesar 30%.

Hal ini disampaikan Menkeu saat menggelar konferensi pers bersama Menteri Dalam Negeri (Mendagri) dan Menteri Pendidikan&Kebudayaan (Mendikbud) Senin (10/2/2020) di kantor pusat Kementerian Keuangan.

“Untuk tahun 2020 penyaluran BOS diubah dari yang tadinya 4 kali menjadi 3 kali. Tahap I sebesar 30%, tahap II sebesar 40%, dan tahap III sebesar 30%. Kalau tahun lalu sebelumnya kita 4 kali yaitu dengan alokasi sebesar 20%, 40%, 20% dan 20%. Dengan menjadi 3 kali berarti akan jauh lebih sederhana,” ujar Menkeu.

Menkeu menjelaskan bahwa pada tahun 2020 ini dana BOS akan disalurkan secara langsung dari Rekening Kas Umum Negara (RKUN) ke rekening sekolah penerima dana.

Tahap pertama, dana BOS Reguler akan disalurkan paling cepat pada bulan Januari sebesar 30%, tahap kedua paling cepat bulan April dengan besaran 40%, dan tahap tahap ketiga paling cepat akan disalurkan pada bulan September sebanyak 30%, jelas Menkeu.

Sedangkan untuk BOS Kinerja dan BOS Afirmasi tidak mengalami perubahan pola penyaluran yaitu akan diberikan sekaligus 100% paling cepat pada bulan April, tambahnya.

Pada kesempatan itu, Menkeu mengatakan bahwa perubahan pokok kebijakan ini bertujuan untuk mendukung konsep ‘Merdeka Belajar’ yang diusulkan oleh Kemendikbud dengan adanya alokasi besaran penyaluran dana yang signifikan di awal tahun yaitu 70%.

Selain itu, perubahan pokok kebijakan ini juga diharapkan bisa meningkatkan akurasi penyaluran BOS karena rekomendasi penyalurannya menggunakan data yang di-input langsung oleh sekolah melalui aplikasi Dana BOS.

Menkeu kembali menegaskan bahwa pihaknya akan terus bekerjasama dengan kementerian terkait dalam memonitor penyaluran dana BOS.

“Kita akan terus melakukan sinergi dan koordinasi dalam rangka meningkatkan monitoring dana BOS karena tadi kita lihat langsung ke rekening sekolah. Walaupun langsung transfer ke masing-masing penerima tidak berarti tidak ada akuntabilitas dan monitoringnya, sehingga nanti kita akan terus perkuat bersama dengan tempatnya Pak Nadiem dan Pak Tito,” tegas Menkeu.

Pada kesempatan itu, Mendikbud Nadiem Makarim menyebutkan bahwa kebijakan ini adalah buah sinergi yang baik antar Kementerian.

“Kebijakan-kebijakan hari ini tidak akan bisa tercapai tanpa dukungan penuh dari Ibu Menkeu dan Pak Mendagri. Jadi, ini benar-benar salah satu produk kerjasama kegotongroyongan antar tiga kementerian ini untuk bisa menciptakan kebijakan yang baik,” tukas Mendikbud.

Senada dengan hal itu, Mendagri Tito Karnavian juga mengatakan bahwa dengan skema penyaluran dana yang baru ini akan memberikan dampak yang luar biasa bagi bangsa terutama dalam rangka mendorong pembangunan sampai ke tingkat yang paling bawah.

“Skema yang baru ini jelas akan memberikan dampak yang positif karena dananya akan langsung disalurkan ke sekolah-sekolah.  Tentu ini kita sangat berharap akan mendukung program merdeka belajarnya pak Nadiem dimana nanti sekolah akan lebih fleksibel dalam mengelola anggaran, menentukan sesuai dengan kebutuhan yang mereka tahu di lapangan tidak sama dari satu sekolah dengan sekolah yang lainnya,” ujar Mendagri. (rel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *