Marka jalan Wall Street terpampang di papan penunjuk jalan di depan Bursa Saham New York. (FOTO ANTARA/REUTERS/Lucas Jack)

LayarBerita, New York – Dolar AS mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu minggu terhadap mata uang utama. Sementara euro melemah pada Senin (8/1/2018), sedangkan saham-saham AS bertahan di awal tahun dan mulai mengalami kenaikan pada pekan lalu.

Indeks S & P 500 naik tipis, membalikkan kerugian sejak awal sesi, sementara indeks ekuitas global juga sedikit lebih tinggi.

“Ini hanya pembalikan setelah satu minggu pergerakan satu arah,” kata Jim Paulsen, kepala strategi investasi di The Leuthold Group di Minneapolis.

Saham yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi mengungguli yang defensif minggu lalu.

Perhatian di Amerika Serikat sekarang beralih ke musim pendapatan kuartalan, dengan investor diharapkan untuk fokus pada apa yang akan diumumkan perusahaan-perusahaan AS tentang perombakan pajak yang disetujui baru-baru ini dan pemotongan pajak perusahaan.

Dow Jones Industrial Average (DJIA) turun 6,3 poin atau 0,02 persen menjadi 25,289.57, S & P 500 naik 3,93 poin atau 0,14 persen menjadi 2.747,08 dan Nasdaq Composite menambahkan 18,93 poin atau 0,27 persen menjadi 7.155,49.

Dengan libur Tahun Baru yang jatuh pada hari Senin pekan lalu, ini adalah hari perdagangan pertama yang terkuat dalam satu tahun dalam lebih dari satu dekade untuk ketiga indeks saham utama AS, menurut data Reuters.

Bagi Dow, ini merupakan awal terkuat sejak 2003 dan untuk Nasdaq dan S & P 500, ini merupakan yang terkuat sejak 2006.

Indeks FTSEurofirst 300 pan-Eropa naik 0,23 persen dan indikator saham MSCI di seluruh dunia naik 0,07 persen.

Penurunan mengejutkan dalam pesanan industri Jerman, yang turun pada bulan November untuk pertama kalinya sejak Juli, tampaknya tidak akan menambah kepercayaan pada ekonomi terbesar zona euro setelah berita ekonomi positif yang kuat.

Investor mengambil keuntungan di euro setelah rally baru-baru ini.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang saingan, naik 0,45 persen pada 92,36. Euro tergelincir 0,55 menjadi $ 1,1962. Euro mencapai level tertinggi hampir empat bulan pada $1,2089 minggu lalu.

“Ini sedikit profit taking dan beberapa koreksi sehat terjadi di sisi euro, yang mendorong sebagian perdagangan dolar,” kata Bechtel, managing director FX di Jefferies, New York.

Di pasar Treasury AS, imbal hasil obligasi sedikit lebih rendah setelah data pada hari Jumat menunjukkan pertumbuhan yang tidak disangka lebih lambat dalam perekrutan tenaga kerja AS untuk bulan Desember.

Harga minyak ditutup sedikit menguat karena protes di Iran dan penangkapan 11 pangeran di Arab Saudi mengimbangi proyeksi untuk produksi minyak AS yang lebih tinggi.

Minyak mentah AS naik 29 sen menjadi $61,73 per barel, sementara minyak mentah Brent LCOc1 naik 16 sen menjadi $67,78.

Harga emas berjangka turun dari level tertinggi 3,5 bulan pada minggu lalu karena dolar AS kembali menguat terhadap euro. Spot emas XAU turun 0,1 persen pada $1.318,84 per ounce. [Antaranews.com]

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here