Ilustrasi @ SONY DSC

LayarBerita, JAKARTA- Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) resmi diberlakukan pada 31 Desember 2015 mendatang. Vietnam dinilai akan menjadi kompetitor terbesar bagi Indonesia nantinya.

Deputi Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional Kemenko Perekonomian Rizal Afandi Lukman menuturkan bahwa Vietnam memiliki sektor-sektor yang potensial mirip dengan yang dimiliki Indonesia.

Selain itu, Indonesia juga akan saling tarik menarik investor dengan Vietnam.

“Vietnam memiliki produk industrinya sama dengan Indonesia. Mereka memiliki produk tekstil dan produk sepatu. Itu kan (produk) kita,” tutur Rizal.

Kemiripan ini, menurut Rizal, ditunjukkan dengan indeks kemiripan antara Indonesia dengan Vietnam yang tinggi yakni 50 persen.

Rizal mencontohkan persaingan antara Vietnam dan Indonesia untuk investasi Samsung. “Akhirnya Samsung memilih Vietnam,” ujar Rizal.

Agar bisa bersaing dengan Vietnam, Rizal berpendapat bahwa Indonesia harus menggenjot perbaikan di berbagai sektor.

“Sistem negara Vietnam yang sosialis, seperti China membuat perizinan lahan di Vietnam jauh lebih mudah. Karena tanah dikuasai negara,” tutur Rizal.

Selain itu, status keanggotaan Vietnam dalam Trans-Pasific Partnership (TPP) harus diperhitungkan. Indonesia akan kesulitan bersaing dalam harga.

“Mereka bisa dapat konsesi perdagangan 0 persen, sedangkan produk kita harus kenapa biaya normal. Kita jadi kurang kompetitif,” pungkas Rizal. [] sumber : kompas.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here