[Infotorial Pemkab Siak]

LayarBerita, Siak  – Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Arfan Usman menghadiri apel gabungan Operasi Yustisi dalam rangka penegakan hukum protokol kesehatan pencegahan penyebaran Covid-19 di Kabupaten Siak, yang dilaksanakan di Halaman Kantor Satpol PP, Kecamatan Siak, Selasa (15/9/2020).

Pelaksanaan Operasi Yustisi serentak yang bertujuan melaksanakan penindakan pelanggaran protokol kesehatan di Kabupaten Siak tersebut dipimpin Kapolres Siak AKBP Doddy Ferdinand Sanjaya.

Dalam arahannya, Kapolres Siak Doddy Ferdinand Sanjaya mengatakan, bahwa Operasi Yustisi serentak ini bertujuan untuk mengingatkan masyarakat akan pentingnya mematuhi protokol kesehatan agar semua terhindar dari Covid – 19.

“Operasi yustisi serentak ini dilaksanakan untuk memutus rantai penyebaran Covid – 19 di wilayah Kabupaten Siak pada khususnya. Seluruh pelanggar protokol kesehatan, terutama yang tidak menggunakan masker akan kita beri tindakan sanksi sosial,”ujar Kapolres Siak.

Sabung Kapolres Siak, usai dipakaikan rompi pelanggar protokol kesehatan yang sudah disiapkan, lalu menyapu jalan serta membuat surat pernyataan akan tetap menerapkan protokol kesehatan disetiap kegiatan terutama penggunaan masker, jelas Doddy.

Kapolres Siak juga menyampaikan kepada seluruh peserta apel gabungan agar dalam melaksakan tugas di lapangan tetap humanis dan jangan ada keragu-raguan.

“Kami tidak henti hentinya untuk menegur dan mengingatkan seluruh masyarakat agar selalu mematuhi protokol kesehatan dengan selalu menggunakan masker, mencuci tangan dengan sabun sesering mungkin, menjaga jarak dan tidak berkerumun agar kita semua terhindar dari penyebaran Covid – 19. Mari bersama sama kita berdoa agar wabah penyakit ini segera berakhir,” terang Kapolres Siak.

Saat ditemui seusai apel, Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Arfan Usman mengapresiasi dengan adanya apel gabungan Operasi Yustisi yang digelar oleh Polres Siak ini.

“Kegiatan Operasi Yustisi ini bertujuan untuk mendisiplinkan masyarakat dalam pelaksanaan protokol kesehatan”, ucap Arfan.

Selain itu, untuk memutuskan mata rantai penyebaran covid-19 di Kabupaten Siak, Pemerintah juga telah membuat Perda tentang penanggulangan penyebaran covid-19.

“Perda ini dibuat lebih karena kepedulian kita terhadap masyarakat yang berisi sanksi tegas bagi masyarakat yang melanggar. Akan Tetapi sebelum Perda ini diberlakukan, perlu terus disosialisasikan agar dipahami seutuhnya,” katanya.

Arfan Usman juga menjelaskan bahwa sejak pandemi covid menyapa awal Maret 2020 lalu, operasi penertiban untuk menerapkan protokol Covid-19 terus dilakukan tim gugus tugas yang diketuai Bupati Siak Alfedri.

Setelah pelaksanaan apel gabungan operasi yustisi serentak seluruh personil di bagi menjadi tiga kelompok dan langsung bergerak ke tiga titik lokasi, Simpang tiga depan SDN 05 Jalan Raja kecik, Simpang empat lampu merah sutomo dan Simpang bundaran Kwalian yang nanti nya dijadikan tempat pelaksanaan operasi yustisi serentak penindakan terhadap pelanggar protokol kesehatan Covid – 19. [Abb/rel]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *