LayarBerita, Jakarta  Komisi Penyiaran Indonesia meminta Trans7 untuk lebih berhati-hati saat menayangkan program siaran yang di dalamnya terdapat muatan mistis dan supranatural. Apalagi jika tayangan tersebut dilabeli dengan klasifikasi R (remaja) dan tayang pada jam anak-anak dan remaja sedang aktif menonton TV. KPI tidak melarang adanya program siaran seperti ini tapi harus mengikuti aturan yang berlaku.

Permintaan itu disampaikan KPI Pusat pada saat kegiatan pembinaan isi siaran program acara “Selebrita Siang” dan “Selebrita Ekspose” Trans7 secara daring, Jumat (4/9/2020). Dua program infotainmen ini kedapatan menyisipkan segmen yang dinilai KPI Pusat berbau unsur mistik dan supranatural.

Wakil Ketua KPI Pusat, Mulyo Hadi Purnomo, mengatakan siaran bernuansa unsur tersebut harus mengikuti aturan main yang terdapat dalam P3 dan SPS KPI serta surat edaran KPI Pusat tentang penayangan program bermuatan mistis, horor, dan supranatural yang telah disampaikan ke lembaga penyiaran, beberapa waktu lalu.

“Dua program infotainmen ini berklasifikasi R dan tayang pada waktu anak dan remaja menonton. Jika melihat segmen yang ada di dua program itu, kami melihatnya cenderung menyajikan unsur mistik dan horor. Jika yang ingin disajikan untuk mengungkapkan sisi budayanya, harusnya sajiannya menyesuaikan dan dominan soal edukasinya. Penilaian kami justru lebih banyak menggaungkan nuasa mistiknya. Apalagi ditambah instumen musiknya yang menyeramkan dan ada bunyi ketawa yang kita semua tahu itu kuntilanak,” jelas Mulyo.

Menurutnya, pengemasan konten seperti ini, terlebih untuk acara yang turut ditonton anak dan remaja, akan memberi pemahaman dan pembelajaran yang negatif terhadap anak dan remaja. Jika tujuannya untuk menyampaikan sejarah harus dikemas secara utuh persoalan sejarahnya dan jika yang dibahas mengenai supranatural harus disampaikan secara ilmiah dan menonjolkan duga-dugaan.

“Kami sangat peduli dengan persoalan ini karena tayang di jam anak dan remaja menonton. Khawatirnya, ini membuat persepsi anak misalnya terhadap bangunan tua, menjadi sarangnya mahluk astral dan mereka jadi takut untuk hadir atau bertandang ke gedung tersebut. Tidak mau berkunjung ke museum. Mestinya, nilai sejarah dan budayanya yang ditonjolkan. Jika tujuannya untuk sejarah dan budaya itu sangat bagus dan jangan kemudian ceritanya menjurus ke arah mistis dan supranatural,” kata Mulyo.

Koordinator bidang Isi Siaran, Mimah Susanti, menambahkan pembinaan ini dilakukan agar Trans7 dapat lebih berhati-hati dalam menayangkan sebuah program acara terkait dengan siaran berbau MHS. “Kami mengingatkan hal ini agar tidak kebablasan dan kami sudah ada edaran mengenai tayangan tersebut. Kami minta lebih berhati-hati lagi soal ini,” katanya saat membuka acara pembinaan itu.

Sementara itu, perwakilan Trans7 dan Selebrita Siang, Fikri Firdaus, menjelaskan segmen yang terdapat dalam acara “Selebrita Siang” merupakan siaran yang membahas soal legenda, budaya, dan sejarah. Menurutnya, tidak secara menyeluruh membahas tentang tiga unsur mistis dan supranatural. Durasinya juga lebih lebih banyak kisah sejarah. Hanya kebetulan hal itu muncul pada bagian akhir segmen maka seolah menggarisbawahi.

“Kita lebih membahas pada kisah dan ceritanya. Kami sebenarnya memberi penjelasan soal bangunan itu dengan mewawancari petugas museum dan ahlinya. Ini bagian dari segmen dan tidak secara menyeluruh. Segmen lain kita juga ada kuliner dan lainnya,” ucapnya. [kpi]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *